Jumat, 18 April 2014

Singapore~

I really fall in love with Singapore. Saya suka banget negaranya, keteraturannya, orang-orangnya, i love Singapore. Terlebih lagi host saya di Singapore adalah ekspatriat. Dia orang Jerman, kerja di Singapore di sekitar Raffles Place-Marina Boulevard, tinggal di The Sail Apartment di lantai 40 yang sewa bulanannya di taksir temen Malaysia saya, Bin, S$2000. Dan saya pengen banget ngerasain hidup kayak dia. Ngerasain. Kalo ntar ga enak, ganti lagi, pengen ngerasain yang lain.

Buah dari pengamatan dan observasi selama jalan-jalan di Singapore, fenomena yang tertangkap mata saya ada beberapa :
  1. Jalan CepetOrang-orang Singapore itu jalannya cepet-cepet banget, dan bener-bener negaranya ramah banget buat pejalan kaki, dan emang banyak yang jalan kaki, anak-anak, sampe tua-tua jalan kakinya lumayan. Bahkan, kalo kita perhatiin kecepatan eskalator yang bukan di mall, misal eskalator di MRT station, itu cepet banget. Udah gitu, eskalator itu secara tidak langsung kayak di bagi 2, sebelah kiri orang baris 1, sebelah kanan buat yang mendahului. Di eskalator pun mereka cepet-cepet banget, walau pake high heels! Mereka juga beneran lari-lari ngejer bis dan MRT padahal pada pake high heels. Ngga ngerti kenapa mereka bisa senyaman itu pake high heels-nya. Kayaknya sih emang sepatu nya mahal. Dan mereka terbiasa juga.
  2. Please queue behind! Orang-orang Singapore antri banget. Pernah waktu ngantri mau naik bis, karena jalur antriannya panjang, terbagi 2 gitu makin ke belakang, padahal harusnya 1 baris. Nah saya kan jadinya nyelip buat masuk ke barisan utama, trus orang dibelakang saya tiba-tiba noel dan bilang dengan muka lurus dan serius, "Please, queue behind!" Dan saya pun dengan agak malu, mundur di belakang dia dan baru masuk pas ada yang ngasih saya nyelip di depan dia. 
  3. Bermoral. Dan, biasanya orang-orang yang negaranya udah maju, agak sefish dan egois ya, mungkin ini benar adanya, urusan gue ya urusan gue, urusan lo ya urusan lo, it’s not my business, man. Tapi mereka tetep bermoral. Di MRT, ada tempat duduk khusus ibu hamil atau orang tua, suka didudukin sih sama mereka, tapi mereka pasti liat kanan kiri dulu, ada yang tua atau yang hamil ngga, trus kalo ga ada baru duduk, dan kalo ada yg baru naik dan tua, mereka suka otomatis bediri. Bahkan kalo ngerasa kuat karena masih muda, mereka milih ga duduk sama sekali, padahal banyak bangku kosong.
  4. SportyOrang-orang di sana juga gayanya asik banget. Santai-santai dan sporty. Ada nenek-nenek, pake batik atasannya, rapi gitu, lengkap dengan tas tangan anggun, bawahnya pake legging dan sepatu sport, cool banget. Kakek-kakek juga pake sepatu sport. Ibu-ibu abis belanja aja gayanya sporty banget.
  5. Gadget FreakTapi orang-orang singapore itu bener-bener gadget freak. Bukannya canggih banget soal gadget, tapi lebih ke – nggak bisa lepas sama gadget. Handphone-nya gede-gede, trus mereka pake headset selalu, main game, bahkan nonton drama. Pernah ngintip ibu-ibu paruh baya yang asik mantengin hp nya sambil pake headset, taunya nonton drama korea. Tapi segitunya mereka make hp, saya ga liat ada hp yang di gantungi power bank. Ga tau mereka bisa awet-awet batre gimana caranya.
  6. PerpustakanBanyak banget entah pelajar atau mahasiswa, ngerjain tugas di perpustakaan umum, bukunya update sampai yang terkini, berbagai macam bidang juga, dan tersusun rapi, ga ribet nyarinya, bersih, ga bau apek, ga membosankan. Orang-orang tua nya juga suka  ke perpustakaan, pinjem film, atau buku, atau sekedar nongkrong di perpus dan baca buku atau nonton disana.

Rabu, 09 April 2014

Are you ready to get married?

Entah jaman yang sudah berubah atau apa aku yang emang semakin dikelilingi orang-orang dewasa, belakangan banyak banget cerita tentang nikah. Hellooow, aku masih 21 sekarang, dan baru 22 nanti september. Nikah? Belum kepikiran sama sekali. Aku malah punya target, umm bukan target juga sih, tapi rencana, akan nikah di umur 27 tahun, ga pengen lebih muda dari itu. Aku dan seorang teman lama sampe becandaan, kalo dia nanti umur 27 belum nikah, dan aku juga single, dia bakalan ngajak aku nikah. Aku di tag ceritanya. Haha. Yah boleh lah. Who knows kan.



Mungkin karena aku banyak temenan sama orang yang umurnya diatas aku. Emang sih, udah biasa aku jadi yang termuda dikelompok. Aku jadi anak bawang dan adik paling kecil. Mereka pembicaraannya yang ditinggal nikah lah, yang ngajak nikah pacarnya nggak mau, seputar nikah. Aku kan kadang jadi pusing. Aku masih kecil, kenapa udah diracuni pikiran-pikiran nikah sih. Bahkan mamaku bilang, “kamu kalo mau nikah abis kuliah ini boleh.” Plis ma, aku masih kecil untuk urusan nikah. Aku masih pengen berkarir, masih banyak hal yang pengen aku kejar. Walaupun sampe sekarang aku masih belum kepikiran mau berkarir dimana dan mau ngejer apa. Buka mata deh, tujuan tuh bukan Cuma nikah dan punya keluarga melanjutkan keturunan saja. Soalnya terkadang nikah itu menghambat. Soalnya kamu tanggung jawab nya udah ke keluarga. Kalo belum nikah tanggung jawabnya ke diri sendiri doang. Ya, ke Tuhan, ke orang tua, tentu. Ga usah nikah, pacaran aja kadang ganggu. Kamu mau ambil s2 di kota lain atau kerja di kota bahkan negara lain, mikir, ntar LDR gimana. Mau nyoba ini itu, mikir, kalo LDR gimana. Kalo pacaran itu ya harusnya mendukung, bukan menghambat kemajuan. Lagian, kalo seseorang itu adalah our destiny, ya sejauh apapun kita pergi, bakal ujung-ujungnya sama dia kan. Ga usah pusing dijaga-jaga, apa yang bukan punya kita, bukan destiny nya kita, bukan takdirnya kita, dijaga-jaga seposesif apapun ya ga akan dapet. Pasti lepas juga.


Aku masih pengen jalan-jalan kemana-mana. Aku pengen kerja di singapore dan tinggal disana. Aku pengen ngerasain hidup di kota metropolitan. Aku pengen ngerasain pergi dan pulang kerja naik MRT. Aku pengen ngerasain istirahat siang diantara ekspatriat-ekspatriat dengan baju kantoran yang high end dan fashionable di Rafless Place, pake sepatu hak tinggi mahal yang bisa dipake lari-lari ngejer bis dengan tetap oke. Aku pengen tinggal di apartemen The Sail yang harga sewanya S$2.000/bulan, makan makanan organik dari supermarket khusus organik. Jogging tiap sore sampe esplanade. Renang dan sauna. Party kalo weekend. Aku pengen ngerasain itu semua. Pergi kerja jam 9 tinggal jalan kaki, pulang jam 6 jalan kaki. Masak buat makan. Pemandangan kota dari apartemen. Masih pengen itu.


Kalo mau hidup normal, lulus di 22 tahun, kerja, nikah, punya anak, hidup cukup, bisa, bahagia. Aku pengen kok, nikah, punya anak, hidup cukup, bahagia. Tapi sebelumnya pengen ngerasain dulu hidup yang kayak yang aku jelasin diatas. Kehidupan kota metropolitan kah namanya? Entahlah. Apapun namanya, you know what i mean. 

Minggu, 12 Januari 2014

Jas hujan ijo tosca yang kyut

Mulai dari Desember sampe Januari ini, Bandung hujan mulu. Hujannya nggak tanggung-tanggung. Beberapa hari yang lalu, baru aja hujan gede disertai angin kencang, banyak pohon tumbang, billboard jatuh, bahkan lampu merah yg detik diatasnya jadi muter arah kena angin. Super sekali. Mungkin masuk kategori badai kali ya. Terus kemaren juga hujan es. Intinya, Bandung nowadays is no day without rain. (?)

Saya adalah anak ceria yang suka main hujan. Suka hujan-hujanan. Kalo tujuan saya adalah rumah, dan sedang nggak bawa laptop atau kertas penting di tas, saya milih hujan-hujanan pulang basah-basahan tanpa pake jas hujan. Dengan catatan hujannya udah deras sekitar 10-15 menitan. Soalnya kata mamah saya, kalo baru-baru hujan jangan main hujan dulu, soalnya partikel-partikel debu dan polutan dari atas masih kebawa air hujan yang turun. Kalo udah 15 menit udah (lumayan) bersih. Iya, dari kecil dibolehin main hujan, makanya antibodinya kuat dan nggak gampang sakit. Suka deh hujan-hujanan. Tapi tak ada gading yang tak retak (?), terkadang perasaan tidak siap datang disaat hujan. Padahal udah tau sekarang lagi musim hujan dan cuaca emang nggak bisa diprediski, tapi tetep nggak siap-siap. Kalo orang bilang sedia payung sebelum hujan, karena saya pengendara motor yang handal dan mobilitasnya tinggi, saya bilang sedia jas hujan + payung + sepatu anti air sebelum hujan. Soalnya ya, kalo pun bawa jas hujan, ntar jalan dari motor ke tempat yang ingin dituju masa ber-jas hujan ria, kan tetep harus pake payung. Trus kalo badan terlindungi hujan, kalo pake sepatu yang nggak oke dan sepatunya basah kena becek dan hujan kan sama aja dingin. Begitulah. Banyak cobaan bagi pengendara motor di musim penghujan seperti ini. Beberapa cobaan nih ya :

  1. Kecipratan lumpur dari roda belakang motor didepan.
  2. Walaupun udah jaga jarak aman sama motor didepan, tetep bisa kecipratan air kubangan dari motor di samping.
  3. Kecipratan air kubangan dari mobil. Ini biasanya porsi airnya besar. 
  4. Penutup helm jadi blur kena air hujan.
  5. Yang tadinya dari rumah cantik-cantik, jadi jelek gegara pake jas hujan dan ribet hujan-hujanan.
  6. Sedih.
  7. Murung.
  8. Bikin kepikiran.
  9. Jadi nggak enakan.
  10. Gitu deh. Mulai ngaco.
Di jaman era modern saat ini, disaat hujan sering banget, apalagi di Bandung yang curah hujannya cukup tinggi, penjual jas hujan banyak. Di jalan banyak, di toko banyak, beli online juga banyak. Dan modelnya lucu-lucu pemirsah. Ada yang ponco biasa, ada yang celana baju, ada lagi yang baju rok! hahaha lucu emang. Tapi kalo ada produknya, berarti pembelinya juga ada. Selain jas hujan, ada lagi sepatu anti hujan. Buat membungkus sepatu kesayangan kita biar ga basah dan kotor. Dan motif jas hujan jaman sekarang lucu-lucu, nggak melulu warna gelap, biru tua dan hitam. Udah warna-warni, bahkan ada yang bercorak. Bunga-bunga lucu-lucu untuk cewek, atau gambar kartun untuk anak-anak. Tetep bisa kece walaupun pake jas hujan jaman sekarang mah. Harganya juga beragam. Setau saya ada yang Rp 7.500 yang paling murah, sampe seratusan ribu.

Nah, hari ini juga hujan seperti biasa. Dari pagi malah. Pagi-pagi, rencana mau ke Dago Car Free Day bareng pacar (ciee punya pacar ciee) jadi ga jadi gara-gara hujan. Eh bukan itu sih hambatan utamanya, yang jelas kita bangunnya kesiangan. Titik. Terus berenti, terang, eh hujan lagi. Nah, di siang yang cerah sehabis hujan, saya dan pacar berniat untuk ketemuan. Pas kita jalan bareng, eh hujan lagi, akhirnya kita berteduh sok romantis di ruko yang tutup. Udah agak reda, jalan lagi, eh hujan lagi coba. Benar-benar cobaan. Setelah kita makan dan akan pulang, sempet nunggu hujan reda, tapi nggak reda-reda. Akhirnya dengan berani kita terobos hujan aja. Hujan-hujanan nggak pake jas hujan. Soalnya kemaren malemnya jas hujan abis dipake, iya semalem hujan juga. Karena dipake dijemur, pas pergi lupa masukin. Abis nganter pacar ke terminal -bukan, dia bukan supir angkot, dia mau pulang soalnya motornya dipake, dan kalo nganterin jauh- saya pulang hujan-hujanan.

Untuk sampai kerumah, saya harus melewati beberapa lampu merah, padahal jalannya luruuuuuuus aja, dan sialnya kena merah semua sayanya. Karena hujannya udah dari tadi, semua orang yang pake motor pada pake jas hujan. Beneran semua yang sama-sama berenti pas lampu merah pada pake jas hujan semua. Kayaknya cuma saya yang nggak. 

Saya sih nggak terlalu masalah hujan-hujanan, toh mau pulang ini, sampe rumah langsung mandi ganti baju anget lagi. Di lampu merah ketiga, kena merah lagi, berhenti lagi, tiba-tiba dari samping ada bapak-bapak middle age nggak terlalu tua gitu tiba-tiba ngambil sesuatu dari bungkusan yang dibawanya dimotor berwarna ijo tosca yang cute dan nyodorin ke saya. Saya bingung langsung buka helm dan pasang muka bingung. Si bapak ngomong,
"Nih pake aja, daripada hujan-hujanan gitu, basah, kasian." 
Saya nerima jas hujan yang dikasih dan bilang, "Makasih ya pak." sambil ngasih senyum terbaik saya.
Nggak lama, lampu berubah ijo dan si bapak pun jalan, saya juga jalan, setelah lampu merah saya menepi dan make jas hujan ijo tosca itu.

Sepanjang jalan setelah pake jas hujan ijo tosca yang kyut itu saya nggak senyum-senyum sendiri, nggak kayak orang gila sih, kayak orang yang seneng abis dapet sms mesra dari pacar gitu. Tapi bukan karena saya naksir sama bapak yang ngasih jas hujan. I feel blessed. Bapak itu baik banget sampe mau ngasih jas hujan itu ke saya buat saya pake. Itu jas hujan baru. Masih di plastikin. Memang harganya nggak mahal. Saya tau itu jas hujan yang mungkin harganya 10ribuan. Tapi bukan itu yang penting. Kenapa bapak itu memilih ngasih saya di jalan, di lampu merah itu. Mungkin aja dia ketemu orang-orang lain yang nggak pake jas hujan. Dan bapak itu tuh baik banget mau ngasih saya, random person, jas hujan. Itu tuh berarti sekali. Saya nggak sempet ingat muka bapak tersebut karena itu tuh cepet banget lampu merahnya, langsung berubah jadi ijo pas si bapak ngasih, untungnya saya udah bilang makasih. 

Yah, semoga kebaikan bapak itu dibalas sama Allah. Dan saya masih mikir, bapak itu baik banget. Saya juga akan jadi orang baik. Saya juga akan memperlakukan orang lain dengan baik dan terus berbuat baik sama orang. Bukan karma. Tapi kita memang menuai apa yang kita tanam. 

Oh iya, mungkin nggak ada hubungannya, atau mungkin ada, kemarin baru baca twit nya @TrinityTraveler : "Kalo kalian jadi ortu, teruslah berbuat baik, karena anak-anakmu nanti yang mendapat kebaikan dari orang-orang yang telah kamu tolong." Yah, berbuat baiklah dengan ikhlas, jangan mengharapkan balasan, nanti akan ada kejutan-kejutan dari Allah yang membalas kebaikan-kebaikan kita dan orang tua kita. 

Jumat, 27 Desember 2013

Lebenslangenschicksalsschatz

Beberapa waktu lalu, nonton ulang How I Met Your Mother season 8, episode 1. Dan menemukan scene yang bagus banget. HIMYM itu emang sitkom bagus deh. Banyak pelajaran yang bisa diambil, disamping lucu-lucu dan menghiburnya. 

Jadi disini ada percakapan antara Ted dan Klaus di stasiun kereta. Disini Ted nanya ke Klaus kenapa Klaus ninggalin Victoria di hari pernikahan mereka, sebelum awalnya Ted mergokin si Klaus turun dari jendela kamarnya turun manjat pipa air padahal Ted sendiri baru aja naro surat Victoria yang juga mau ninggalin Klaus di hari pernikahan mereka demi Ted. And the dialog continue to :

There is a word in German : Lebenslangenschicksalsschatz. And the closest translation would be : 'Lifelong Treasury of Destiny'. 
And Victoria is wunderbar (wonderful), but she's not my Lebenslangenschicksalsschatz. She is my Beinaheleidenschaftsgegenstand, you know? It means 'The thing that is almost the thing that you want, but it's not quite.'
Lebenslangenschicksalsschatz is not something that develops over time. It is something that happens instantaneously. It courses through you, like the water of a river after a storm, filling you and emptying you all at once. You feel it throughout your body. In your hands, in your heart, in your stomach, in your skin. Of course you feel it in your Schlauchmachendejungen- pardon my French.
Continu... 
Klaus : Have you ever felt this way about someone?
Ted : Yeah, I think so.
Klaus : If you have to think about it, you have not felt it.
Ted : And you're absolutely sure you'll find that someday?
Klaus : Of course. Everyone does eventually. You just never know when or where.

And, the story continued to Ted met the girl with yellow umbrella and then the film is ended.

Terus aku jadi mikir sendiri. Kapan dan dimana aku akan menemukan my Lebenslangen-schicksalsschatz. Dan gimana kalo sebenarnya aku udah pernah ketemu dengan nya, tapi ga nyadar. Tapi kayak kata Klaus, if we still have to think about it, then it's not my Lebenslangenschicksalsschatz. Maybe it's just my Beinaheleidenschaftsgegenstand or my wunderbar one. Haha.

Jumat, 15 November 2013

Toleransi, Pengertian, Peka, Terbuka.

Liburan. Jalan-jalan. Mungkin hampir semua orang suka. Tapi mungkin ada juga sebagian orang yang nggak suka liburan. 

"Baru pulang dari mana? Sendiri? Ada sodara disana?."
"Ngga ada."
"Ih, ngapain. Sendirian lagi."

"Kok cuma 2 hari disininya?"
"Iya, cuma bisa libur 2 hari."
"Ngabisin duit aja. Mending tadi seminggu"

"Kok ke sana lagi? Kan dulu udah pernah."
"Ya gapapa."
"Mendingan ke tempat lain. Orang udah pernah."

Memang sih, kalo mau jalan-jalan pasti harus ngeluarin duit ekstra. Terutama untuk nginap sih biasanya yang gede. Untungnya saya join di sebuah situs yang bisa request untuk tinggal dan nginap sementara di rumah atau kosan orang yang sama-sama join di situs tersebut. Kita bisa share apapun. Setelah gabung di situs ini saya lebih berani pergi kemana-mana sendiri. Soalnya saya nggak akan sendiri, saya ada temennya disana. Dan saya menjadi orang yang lebih toleran, pengertian, peka, dan terbuka.

Kalo selama ini di lingkungan yang ini-ini saja, kita punya teman yang itu-itu saja, dan mau deket ke orang lain susah, soalnya setiap orang udah punya kelompok-kelompok masing-masing yang punya rahasia bersama dan nggak semudah itu untuk nyambung ke kelompok tersebut. Apalagi saya termasuk orang yang tertutup, kurang bisa masuk ke orang baru. Tapi kalo kita jalan-jalan sendirian, nggak ada temen yang kenal, adanya temen yang baru kenal semua, kita jadi membuka diri, karena kita butuh teman. Saya jadi membuka diri ke mereka-mereka teman baru saya, saya ketemu orang-orang baru yang berlatarbelakang beragam. Kalo di kampus saya cuma ketemu teman-teman yang kebanyakan berasal dari Bandung dan sekitarnya dan Jakarta. Jadi kalo nggak orang Sunda ya orang Jakarta, trus sama-sama mahasiswa. Beberapa kenalan ada yang kuliah di dua tempat sekaligus dengan bidang yang sama sekali berbeda, beberapa kenalan ada yang aslinya dari angkatan diatas saya karena beberapa hal, beberapa kenalan ada yang sambil kerja, beberapa kenalan ada yang punya usaha sendiri, sebatas itu keberagamannya. Begitu saya keluar kota, ketemu orang-orang baru, yang memang benar-benar beragam. Ada yang pelukis, ada yang kerja di bidang advertising dan media, yang bener-bener saya nggak ngerti, ada yang pernah kerja di manajemen mall, ada yang arsitek, ada yang tukang ojek, ada yang penulis, ada yang orang kantoran, ada yang di koran, ada yang di supplier wine, ada yang sommelier, ada yang fotografer. Beragam. Dan biasanya saya yang paling muda di kelompok. Jadi saya banyak belajar dari mereka-mereka yang punya pengalaman lebih banyak dengan latar belakang bidang yang beragam. Itu semua membuka mata saya. 

Beberapa teman yang saya temui punya beda-beda. Misalnya beda agama, beda suku, beda negara. Saya sih udah biasa sama yang beda agama dan beda suku, soalnya keluarga saya juga banyak yang beda-beda, jadi saya udah terbiasa toleran, dan nggak sempit sudut pandangnya. Ketemu orang yang beda-beda itu bikin saya tambah toleran juga.

Sekarang saya merasa saya lebih terbuka dan lebih ramah ke orang, suka senyum, dan memasang muka friendly. Dan entah cuma perasaan saya aja, atau emang dunia menjadi lebih bersahabat, orang-orang menjadi lebih ramah juga ke saya. Mungkin sebenarnya dunia nggak berubah, cuma saya yang berubah menjadi lebih terbuka dan ramah. Iya, kita nggak bisa minta semuanya berubah ngikutin kita, kita juga yang harus berubah. Nggak mungkin Semua orang salah, cuma kita sendiri yang benar. Mungkin emang ada yang kurang dari kita, ada yang harus diubah. 

Saya juga beberapa kali nginap di rumah orang baru yang bener-bener baru dan asing. Saya berusaha peka liat kondisi rumahnya, kondisi awal kamar yang akan saya tiduri. Saya peka dan sadar dan tau. Tanpa ada saya disini, orang ini sudah punya aturan sendiri untuk rumahnya. Maka saya pun sadar, saya nggak boleh sesuka hati. Saya selalu beresin tempat tidurnya lagi sebelum keluar kamar, nggak ninggalin sampah di kamar mandi ataupun di kamar, dan selalu bilang kalo make sesuatu meskipun itu cuma tisu dan sepencetan sampo. "Mbak, maaf ya tadi aku pake tisu sama samponya mbak." Aku juga pernah disuruh sarapan, abis makan aku langsung ke dapur dan cuci piring sendiri dan beberapa piring yang memang sebelumnya ada di wastafel. Trus aku juga ngobrol dan mencoba akrab ke keluarganya. Karena tujuan saya bukanlah sekedar numpang tinggal untuk menghemat uang. Saya butuh teman baru, orang baru. 

Waktu nginap di model kosan, aku suka nyapuin kosannya. Nggak berat. Biasa aja. keringetan juga nggak. Trus peka dan pengertian juga kalo saya diajak jalan-jalan, suka sharing bensin, dan tiket masuk wisata, atau kalo memang yang ngajak saya jalan-jalan ngomong nggak perlu sharing bensin dan tiket masuk, seenggaknya saya suka bayarin parkir yang cuma seribu duaribu. Cuma nunjukin kalo saya bukannya minta digratisin, saya nggak berniat dibayarin dan ngerepotin. 

Sampe sekarang saya masih berteman baik dengan beberapa orang-orang baru yang saya temui pas jalan-jalan dan masih kontek-kontekan. Beberapa lainnya berteman biasa saja, karena baru ketemu sebentar, jadi masih belum terlalu akrab. 

Sekarang saya lagi nabung, buat pergi lagi, entah itu ke tempat baru, atau ke tempat yang udah pernah saya kunjungi sebelumnya. Saya nggak sabar ketemu orang baru lagi, di tempat asing yang nggak biasa lagi, dan belajar untuk toleran, pengertian, peka dan lebih terbuka.


Rabu, 23 Oktober 2013

Ah, iya. Bahagia itu sederhana.

"Sometimes you just need to distance yourself from people. If they care, they'll notice. If they don't, you know where you stand." 
 Here I am.

4 Oktober 2013

Here I am. Diatas bus Primajasa menuju Bandara Soekarno-Hatta. Sendirian. Mau ke mana ke bandara? Bali. Tiket CGK-DPS return udah kebeli dari tanggal 31 Agustus lalu. Belinya juga random banget. Kebetulan nge-follow @citilink, dan kebetulan lagi rame promo tiket anywhere seharga Rp 55.000. Pas buka website langsung bisa, biasanya kan suka lagi penuh yang buka website kalo promo, jadinya susah masuk ke website nya, nah ini nggak. Aku ngajak beberapa temen. Pada nggak pasti. Akhirnya nekat beli. Buat sendiri. Sendirian. Random pilih tanggal 4 okt-9 okt. Karena itu masih agustus, dan oktober masih lama. Akhirnya udah aja, lupa. Pas masuk minggu terakhir september baru mikir, ini tiket mau dijadiin pergi atau diangusin aja. Kesini-kesininya, berasa keadaan kondusif banget buat aku untuk pergi. Temen-temen lagi pada malesin, kuliah lagi jenuh banget, hati sedang kacau, and this is the perfect time for me to go. To distance myself from people. And here I am. Akhirnya memutuskan berangkat. Berangkat tanpa rencana, dan tanpa ekspektasi apapun. Benar-benar cuma ingin pergi dari rutinitas dan menghilang dulu. Beruntungnya aku join di couchsurfing.org, ini tuh website yang merupakan wadah para traveler, untuk ketemu orang baru, sharing everything. Aku udah kirim rekues ke beberapa orang untuk tinggal di tempat mereka selama di Bali. Beruntungnya ada 2 orang baik yang bersedia nampung aku. Aku sih beruntung, tapi nggak tau, menurut mereka aku musibah atau cobaan hahaha

Ini kali kedua  aku ke Bali. Dulu waktu ke Bali tahun 2007, dan ini udah 2013, berarti 6 tahun yang lalu. Itupun pergi bareng keluarga. Tempat-tempat ikonik Bali yang must visit udah semua pas tahun itu. Kuta, GWK, Besakih, Tanah Lot, Pura Ulun Danau Bratan, Bedugul, Ubud, taman yang banyak monyet, Padang bay, Nusa Dua, Sanur, makan salak bali, rujak kuah pindang, sate lilit, udah semua sih, walau cuma sekali itu. Nah yang kedua kali ini, aku nggak ada tujuan mau kemana. Dan beruntungnya aku diajak mengunjungi tempat-tempat yang belum pernah aku kunjungi sebelumnya. Berarti selain yang diatas, kecuali Kuta.

Nyampe bali jam 7 PM WITA, host 1 aku, namanya Indri, asli Bali, bersedia jemput di Bandara. Abis itu Indri ngajak makan nasi pedas khas Bali dan lanjut ikut gathering CS Bali, Friday Rendezvous. Disana aku ketemu Nata dan Oka, How lucky I am can meet them. 

Indri, a cheerful person and talk a lot, so much fun, i stayed in her house for 1 night, and she took me to Kintamani. Her house is so nice and homey, her room's so comfortable. She is a live-GPS alias GPS hidup, soalnya dia tau banyak tempat dan apal banget jalan di Bali sampe jalan tikus. She's also a good driver. She's not only my new friend but also my sister :) 

Nata, I saw his pencil sketches, it's beautiful, he is very talented and i like his drawing, although i don't understand what it is hahaha his daily style is really like a real artist. He told me about many things, include his work before he moved to Bali. He has interesting point of view, i'm grateful for his help and hospitality.

Oka, type of cool people. He's not talking much. But he's kind. He gave me Ubud Writers & Readers Festival T-Shirt. I'm so so so glad. He has phobia to orange (fruit) :D

5 Oktober 2013

Indri ngajak aku ke Kintamani, liat Gunung Batur dan Danau Batur, makan di Resto Apung.



Kintamani, liat gunung dan danau Batur, makan di Resto Apung.


Di jalan pulang dari Kintamani. Liat itu gunung, awan, perfect day!

6 Oktober 2011

Sore kemaren aku pindah ke host 2, mbak Laili. 

Laili, the first time i met her, i've just known that her and i can be a good friend. She's funny and very kind to let me to stayed in her room for 4 nights. I hope i can stayed for more night. She knows a cheap way to eat and to go, and it's so good for a minimum budget traveler like me. And the important things is she's really 'bolang, bocah petualang' :D 

Hari minggu ini mbak Laili ngajak aku jalan bareng Mbak Sita (CS Ambassador Bali!), Mas Aksar, Mas Boby, dan surfernya Mbak Sita, Coline, atau Colline, atau apapun pokoknya bunyinya Kolin, dari ostrali.



Angseri Hotspring



Jatiluwih, Tabanan. Kanan-Kiri : Vina, mas Boby, mas Aksar, mbak Sita, mbak Laili, Kolin yang
  motoin :p



Karsa Kafe, Ubud

Mbak Sita, What an honor i can know her, she is CS Ambassador! If there are many people said that mbak Sita always speak fast, that's true hahaha She's funny and kind, easy going and adventurous person. What a day with you and the others that day. I will never forget and i hope we meet again soon.

Mas Boby, a cool guy with cool tattoo on his left foot. Kinda a serious guy at first, but no, he made bunch of jokes. The funniest thing from him is when he put his feet into the pond, and the fish start to eat his feet thumb and he laugh tickle.

7 Oktober 2013

Hari ini saya dan mbak Laili ke Karang Asem. Kita naik motor kurang lebih 1.5 jam apa 2 jam gitu. Jauh banget. Tapi saya seneng jalan kesana, soalnya jalannya lurus, lewat by pass, dan mulus. Di by pass saya bawa motor ngebut, tapi apa daya motornya mentok di 90km/jam. Jadi sepanjang bypass ity saya ngebut terus di 90km/jam, berapa kilo saya nggak ngerti, pokoknya jauh. Ngebut adalah salah satu hal yang sangat menarik untuk dilakukan di Bali. Dan saya senang sekali bisa ngebut. Haha Soalnya liat aja Bandung, padet gitu, trus kalo mau ngebut, jalannya bolong-bolong. 

Jadi di Karang Asem ini saya pergi ke Puri Taman Ujung dan Pantai Candi Dasa.


 Puri Taman Ujung, Karang Asem


Pantai Candidasa, Karang Asem

Pulang dari Karang Asem, kita mampir di Musemum Renon, Denpasar.


Museum Renon, Denpasar

Sorenya saya main sama mas Aksar, kita sunsetan di seminyak! 


Sunset di Seminyak

Pantai yang bagus, suasana yang tenang, matahari yang mulai hilang, langit yang mulai gelap, sebotol minuman dingin, suasana mahal guys! Pas matahari udah bener-bener ilang, live music main, lagu-lagunya selow, suara bagus, bintang mulai muncul, ah what a moment. Kangen. 

Malamnya, masih bareng mas Aksar. Saya diajak ke farewell-nya temen mas Aksar. Cerita detail pas farewell, biar saya dan orang-orang terlibat aja yang tau.

Mas Aksar, he is 'jail' and 'usil' person! Haha he is the type of person that you can feel like old friend easily. He is a great guy, with very very good link and network. He knows most of important people in Bali. He invited me to his friend's farewell party and almost made me drunk with all that kind of drink. What an experience! I am very happy but not happy about the green shirt :D

Can believe i can drive in Bali, he let me drive his car, he was sleeping and let me to find the way to go home by myself, but i'm not good at memorizing way and road. And i got lost as usual.

His house is the only place in Bali that i can pupup. Soalnya pantat saya agak manja, jadi harus nemu toilet enak dulu baru bisa pup. Bayangin aja udah 3 hari nggak pup. dan selama 6 hari di Bali saya cuma pup sekali. Begaah Tapi kamar mas Aksar dan Toilet-nya masuk kategori nice saya. Akhirnya bisa pupup! Hehe 

8 Oktober 2013

Siangnya saya dan mbak Laili ke Kuta. Berniat mau pasang tato temporare, tapi niat ini saya urungkan, karena saya nggak mau alay. Hahaha padahal apa coba. Terus saya tiba-tiba pusing, mual. Yaiyalah, tadi pagi baru pulang jam 3, tidur jam 5, bangun jam 7. Udah jalan lagi. Tapi ternyata bukan cuma kurang tidur, ups, mungkin saya kebanyakan minum-minuman dingin tadi malam. Dan sisa hari, saya tidur doang. 

Malemnya, mbak Laili kerja, saya kepengen jalan. Berencana ke Kuta, mungkin akan menikmati minuman dingin sendiri di tepi pantai. Pinjem motor, dikasih arahan sama mbak Laili saya mau kemana, berbekal google maps juga, saya pun pede jalan. Apalagi saya udah 2 kali ke daerah Kuta situ diboncengin mbak Laili. Ternyata saya adalah orang yang dijelasin nggak akan ngerti karena jalannya belum keliatan, mana google maps error, minta verifikasi gitu. Nanya-nanya ke orang, ngikutin plang arah, akhirnya nyampe ke daerah Kuta. Orang normal mah 2 kali ke daerah situ pasti apal lah ya. Saya luar biasa bego. Susah banget apal jalan emang. Dan nggak nyampe. Kepala masih pusing, makin pusing, di jalan saya berdoa semoga nggak pingsan nggak kenapa-napa. 

Sekarang masalahnya, udah nggak nyampe tempat yang dituju, ini jalan pulang gimanaaaa? Google maps udah ga bisa dipake. Akhirnya berbekal feeling, intuisi, plang arah, dan nanya-nanya orang tiap berenti di lampu merah, saya sampai dengan selama di kosan mbak Laili. Sempet muntah berapa kali, beneran sakit. Padahal besok mau pulang. Akhirnya tidur dengan perut kosong.

9 Oktober 2013

Ah, masih berasa kurang hari-hari di Balinya. Saya masih betah, tapi harus pulang :(

Mulai packing males-malesan, tas nggak berkurang bebannya soalnya ditambah oleh-oleh buat adek-adek tercinta. Kepala masih pusing. Indri yang baik hati mau nganterin aku ke Bandara, dia juga bilang mau ngajak lewat jalan tol baru. Iya, Bali punya jalan tol baru sekarang. Menghubungkan Nusa Dua. Bagus deh jalan tolnya, di laut gitu. Trus ada jalur motor. Jadi motor juga bisa lewat jalan tol. Sayang belum sempet nyobain pake motor.

And it's time to go home. Saya mendapat teman baru di perjalanan ini, benar-benar teman. Memang benar, dari perjalanan, nggak selalu destinasinya yang menjadi hal utama. Kadang-kadang momen di jalan nya, atau ketemu orang barunya. Dan kali ini, saya ketemu orang-orang baru yang menjelma menjadi teman-teman baru saya. Dan iya, bahagia itu sederhana.



Selasa, 15 Oktober 2013

34 hours

Ini bukan mirip-miripin sama film 127 hours itu ya. Walaupun sama-sama based on true story. Well, can you imagine what can happen in you and yourself in 34 hours? Apa yang bisa terjadi pada dirimu dalam 34 jam? Ini adalah 34 jam yang berkesan dalam hidup saya. Hiperbola sih. Tapi saya belum pernah mengalami hal-hal ini dan seberuntung ini :

  1. Baru pulang dari liburan ke Bali, duit sedang habis, duit jajan nggak ditambah, 4 hari kemudian pergi lagi.
  2. Pergi cuma berdua, rencana dadakan, sama temen, yang bisa dibilang belum pernah ngobrol banyak dan nggak terlalu deket sebelumnya.
  3. Saling curhat dari hati ke hati hahaha
  4. Berencana akan tidur di sleeping bag, bawa-bawa sleeping bag berat, tapi akhirnya ga jadi, jadinya tidur di kamar murah.
  5. Berencana liat sunrise, tapi apa daya, kita baru nyampe jam 3, baru bisa tidur jam 5.
  6. Lupa bawa celana renang, baru inget pas udah nyampe.
  7. Main ombak
  8. Berhasil sewa motor 75.000
  9. Makan seafood segar sekilo dalam sekali hap dengan affordable price
  10. Naik motor sejam di kondisi jalan yang jelek banget, berdebu, banyak truk. Pantat pegel, punggung pegel, muka kucel dan berpolusi.
  11. Pas nyampe tempat, kita berhasil masuk kloter terakhir, last minute banget.
  12. Menyadari duit yang ada kurang buat bayar.
  13. Beruntung karena tempat yang dituju sudah lama nggak hujan, artinya airnya sedang dalam kondisi bagus-bagusnya.
  14. Body rafting 3 jam di sungai berair ijo jernih yang indah, dengan dinding tebing dan pohon-pohon yang bagus banget!
  15. Lompat dan nyebur dari tebing setinggi 9 meter ke air!
  16. Kepeleset pas manjat tebing, baret di perut. Tapi untungnya aku kuat dan tidak suka nangis!
  17. Ngebut lewat jalan pulang yang sama dengan jalan pas pergi demi mengejar bis terakhir.
  18. Ketinggalan bis terakhir menuju bandung. Ketinggalan bis terakhir menuju bekasi.
  19. Akhirnya bisa naik bis kelas bisnis tujuan bekasi dengan AC super dingin.
  20. Udah deket tempat turun malah ketiduran, akhirnya diturunin di tol.
  21. Pake senter di tol. Dan berusaha turun dari tol. Survival abis!
  22. Jalan dari turun tol dan nyari taksi jam 3 pagi.
  23. Nemu taksi, pulang dengan selamat.
  24. Nyampe rumah disuruh makan, lontong dan opor ayam. Nyam! :')

Mission accomplished! Challenge accomplished in 34 hours! What a day. Dan saya sangat kenyang, kenyang akan kesenangan! :D